4 Cara Mengurangi Kebiasaan Boros


Tips Hemat kali ini diambil dari DuitPintar.com. Tak jarang orang yang pengin dapetin sesuatu lantas giat mengencangkan ikat pinggang karena mau nabung lebih banyak agar benda itu bisa terbeli. Dari yang biasanya makan 3x jadi 2x doang karena mau ngirit.

Terus yang biasanya ngapel pacar selalu ngajak makan dan nonton, kini lebih sering ngendon di rumah pas malam minggu. Mereka sampai rela pacaran monoton demi bisa, misalnya, beli gadget terbaru.
Penghematan dalam hidup itu bagus. Tapi, jadi ironis kalau masih ada kebiasaan boros yang tak kita sadari tapi terus dilakukan. Mengurangi kebiasaan boros itu perlu banget.
Pengeluaran yang remeh-temeh ini gak bisa disepelekan. Mungkin duit yang keluar dari kebiasaan boros itu cuma Rp 1.000 per hari. Namun ingat, duit Rp 1 miliar pun kalau kurang seribu perak ya gak jadi genap Rp 1 miliar!

1. Rokok

Harga sebatang rokok berapa? Rp 1.000? Rp 2.000? Per hari konsumsi berapa batang?
Coba kalikan selama satu bulan, lalu hapus pengeluaran itu…Berapa yang bisa kita dapat dari duit penghematan rokok itu?

Berhenti merokok bukan hal yang mustahil kok, usaha dulu dong!
“Tapi kan susah berhenti ngerokok?” Susah bukan berarti mustahil, kan? Coba dulu kurangi sedikit demi sedikit. Nanti bakal terbiasa setelah sadar berapa banyak pengeluaran yang bisa dihemat dari berhenti merokok.

berhenti merokok

2. Parkir

Orang yang punya kendaraan gak bisa lepas dari pengeluaran ini. Tapi duit parkir kadang gak perlu keluar dari dompet, tergantung situasi dan kondisi.

Coba jujur, siapa yang mau beli mi instan di minimarket deket rumah aja kudu pakai sepeda motor? Kalau pakai motor, otomatis bakal ada pengeluaran tambahan selain buat beli mi, yaitu biaya parkir.
Gak peduli di depan minimarket ada tulisan gede “PARKIR GRATIS”, ada saja orang yang cuma modal sempritan bisa dapat duit dengan dalih jaga kendaraan. Jadi, kalau kita tinggalkan kendaraan di sana, pasti disuruh bayar parkir.
Daripada ngeluarin duit buat bayar juru parkir ilegal, mending repot sedikit jalan kaki ke minimarket. Selain bisa ngirit duit, badan jadi sehat lagi karena itung-itung olahraga.
Mau ambil duit di ATM pom bensin juga kadang diparkirin. Modalnya sama, semprat-semprit doang. Kalau menghadapi masalah kayak gini, mending ajak temen atau siapa aja buat nemenin.

Parkir emang hitungannya recehan, tapi kalau ditumpuk bisa segunung juga kan!

parkir
Jadi nanti temen nunggguin di kendaraan, sementara kita ambil duit. Pasti “juru parkir” gak enak mau minta duit parkir. Wong kendaraannya ada yang nungguin.
Kalau gak ada yang nemenin, kasian deh lo. Eh, maksudnya parkir kendaraan di tempat yang gak dikuasai si tukang parkir tapi masih deket dengan ATM. Tapi hati-hati, kendaraan harus dikunci ganda biar gak digondol maling.

3. Calo

Memang, pengurusan apa pun lewat calo lebih simpel karena kita gak perlu turun tangan sendiri. Tapi duit yang kita keluarin jadi lebih banyak.
Mau bikin SIM, misalnya. Ngurus sendiri paling keluar Rp 150 ribu. Kalau lewat calo, bisa dua atau bahkan tiga kali lipat dari biaya itu!

Sudah bukan jamannya pakai jasa calo kalau maish bisa ngurus sendiri bro!
Dengan pakai calo, berarti kita juga mendukung korupsi kalau calo itu kongkalikong dengan orang dalam. Calo dan perusahaan jasa perantara beda, lho, ya. Kalau perusahaan jasa itu resmi, punya izin.

4. Listrik

Ada berapa alat listrik di rumah? Tahu gak kalau TV yang gak nyala itu tetep nyedot listrik kalau stop kontaknya masih nyolok?
Bayar listrik adalah pengeluaran bulanan yang bisa kita atur sekecil mungkin tergantung kemampuan dan niat kita sendiri. Contohnya kasus TV di atas itu. Kalau mau memperkecil tagihan listrik, cabut colokan alat listrik apa pun begitu gak terpakai.
Bahkan charger handphone yang masih nggantung pun ikut menambah beban biaya listrik. Percuma pakai listrik pulsa kalau isi ulang mulu tiap bulan sebelum jatuh tempo. Padahal listrik pulsa bagus banget buat membatasi pengeluaran bulanan.

Hemat listrik, hemat energi, hemat uang deh!
Itulah empat kebiasaan boros yang tak kita sadari bikin beban pengeluaran meningkat. Hal yang kecil kayak gitu kalau diakumulasikan ya jadi besar juga. Makanya, kita harus mengurangi kebiasaan boros itu biar meringankan beban keuangan.
Coba atur dengan detail pengeluaran yang kecil-kecil ini. Pengeluaran yang kecil tentunya gak bakal begitu terasa kalau dipotong.
Beda dengan pengiritan ekstrem kayak ngurangin jatah makan sehari. Atau bahkan gak mau liburan karena takut duit habis.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *